embah bilang

belajar mentertawakan diri sendiri lewat ironi dan sinisme…

Pancasila ada berapa?

Ini kejadian waktu masih musim operasi KTP dulu, waktu Indonesia masih terdiri dari 27 propinsi. Alkisah disuatu daerah di Jawa Timur polisi melakukan operasi KTP untuk mengawasi dan mendata penduduk setempat dan pendatang.

Ada seorang pemuda Madura yang lagi jalan2 dan gak tahu kalo mau ada operasi jadi dia cuek aja gak bawa KTP ato identitas lain, nah akhirnya apesnya dia ketangkeplah dia…mulailah introgasi oleh polisi (eh polisi apa pulisi seh nulisnya …?)

P(olisi): Nama kamu siapa?

M(adura): nama saya Jamal pak (dengan logat madura yang kental)

P: coba lihat KTP-nya

M: Wadoh…ampon pak..saya ndak ada KTP pak…

P: kamu punya apa tidak? polisi mulai gak sabar..

M: duluu pernah punya pak sekarang sudah ndak ada lagi…

P: kamu tahu kalau semua warga negara musti punya KTP?

M: maaf pak, saya ngerti pak, tapi sekarang saya ndak punya pak…

P: ya udah kalau gitu kamu saya hukum..

M: baek pak dihukum ndak papa orang sayamemang salah tapi jangan dipenjara pa, ampon pak…katanya memelas, masih juga dengan logat Madura yang kental, memang kalau KTP saya gak punya pak tapi kalau Pancasila sayahapal pak…katanya lagi..

P: Kalau begitu Pancasila ada berapa tanya pak polisi?

M: Wah kalau ini saya tahu pak polisi ini gampang katanya; Pancasila itu ada Tujoh pak dengan yakin..

P: ??? mulai marah nih polisi, saya ulangi, Pancasila ada berapa dengan suara keras!!

M: siap pak polisi, ada tujoh pak…

P: sudah habis kesabaran pulisi ini maka dia bilang kamu saya hukum push up 15 kali sekarang…

M: waduh pak…

P: cepat laksanakan!!

M: baek pak, jangan rah-marah pak..

setelah selesai push up polisi nanya lagi: Sekarang mungkin kamu sudah ingat; Pancasila ada berapa?

M: Dengan sikap yang masih tetap yakin dan mantap dia jawab: Ada tujoh pak polisi!!

P: habislah kesabaran pulisi ini, dan dia menampar pipi kanan dan pipi kiri si Madura apes ini terus bilang cepat pergi sana, pulang, saya gak mau lihat kamu cepat!!

maka pulanglah si pemuda tersebut dengan bingung dan heran kok ditampar orang dia sudah jawab pertanyaan polisi tadi, sempat disuruh push up segala…

sesampainya dirumah dia datang ke pos kamling tempat biasa nongkrong dengan teman2nya…dan dia mulai cerita bahwa dia baru dihukum sama polisi dan ditampar..

trus temen2-nya pada nanya; kok bisa emang ditanya apa kamu sama polisi?

M: polisi nanya Pancasila ada berapa dan ya saya jawab ada tujoh…lha kok malah ditampar saya sama polisi itu…

maka meledaklah tawa teman2nya…ya kamu yang keterlaluan; Pancasila itu dimana- mana ada lima…kata teman2nya…pantas aja kamu ditampar sama polisi..

M: Kamu itu bagaimana, orang saya bilang Pancasila ada Tujoh saja ditampar apalagi kalau saya bilang Pancasila cuma ada lima malah ditendang saya….

Sampai disini teman2nya sudah tidak bisa menahan tawa lagi sampai perut mereka kaku …wha..ha..ha..ha…ha…

Iklan

November 23, 2007 Posted by | embah bilang | Tinggalkan komentar

Saya cuma gila tapi gak bodoh!

pernah dengan anekdot dari negri Cina kan? tentang satu orang yang sedang mengendarai mobil trus rodanya meletus, padahal itu jalan sepi banget dan jauh dari apa-apa termasuk bengkel tambal ban…

akibatnya dia harus ganti ban yang pecah pake ban serep…alih2 mau cepet en dasar kurang pengalaman jadi tukang ban.. waktu mo dipasang baut rodanya malah ilang empat-empatnya (maklum kan udah malam en gelap tuh deket jurang segala he he, maka bingunlah dia….gak tahu musti ngapain, mana sms dari istri udah nanyain mulu, ada dimana, sama siapa, lagi ngapain (pokoknya curiga aja deh)  sampai dia bener2 putus asa en nangis sesenggukan…waduh alamat gak bisa pulang gua…istri bakal marah…jangan2 ada rampok lagi… wah pokoknya serem2 deh pikirannya..

eh lha kok out of nowhere dateng seseorang yang acak2an dan bau  alian gelandangan yang juga agak gak komplit alias ‘or-gil’  terheran-heran ngeliat orang udah gede kok nagis dijalan sepi trus sendirian lagi…

maka bertanyalah orang gila itu, ngapain lo kok nangis sendirian, malem2, ditempat sepi lagi?

yang tidak gila menjawab, habis kesel banget en bingung aku…gak tahu musti ngapain (ceritalah dia tentang baut rodanya yang hilang)..

orgil: trus emangnya kenapa kalau hilang? (dasar gila bener nih orang..)

gak gila: agak jengkel juga dia…Aku jadi gak bisa masang ban serep tahu…gila lo…katanya mengumpat..

orgil: malah ketawa terbahak – bahak..wha..ha..ha..ha @#$..&..!XX…=+##

gak gila: Hey kok malah ketawa sih!!

orgil: cuma begitu aja bingung dasar bodoh  (sialan gak tuh dikatain bodoh sama orang gila)  itu kan gampang…kamu ambil aja satu baut dari masing2 roda dan pasang di roda yang hilang, jadi tiap roda punya 3 baut, jalan deh samapai ada toko buat beli baut lagi…wha..ha..ha..ha..katanya sambil masih ketawa…

gak gila: bener juga lo (baru sadar bahwa orgil itu berkata benar dan sudah membantunya memberikan solusi), buru2 dia pasang baut en cabut….

tapi sebelum berangkat sempat dia bilang sama orgil: sampeyan kok pinter sih bisa ngasih jalan keluar seperti itu?

orgil cuma bilang: he bung saya ini cuma gila tapi tidak bodoh!!

begitu juga dengan apa yang terjadi sekarang dan begitu banyaknya pandangan miring tentang orang Indonesia, seharusnya kita bisa bilang, hey Bung, Kita cuma orang Indonesia tapi tidak BODOH!!!

November 23, 2007 Posted by | 1 | 1 Komentar

Rapat apaan tuh? Gobal warming? waduuhh…

Ada agenda rapat gede bakal dihelat di Bali dari tanggal 3 – 14 desember 2007, denger2 yang datang dari 189 negara jumlah pesertanya bisa sampe 18,000 orang gak ada gorilanya kok…trus mau rapat soal perubahan cuaca yang orang udah pada tahu bahwa jagad kita suhunya semakin panas dan musim semakin gak tentu…

tapi apa iya mereka bisa ngomongin soal itu orang kebanyakan dari mereka itu orang2 bisnis yang gak tahu ilmu alam dan ilmu hayat, trus mau ngomongin apa ya ?

lha wong yang nanti disalah-salahin pasti juga negara kecil atau dunia ketiga yang masih punya hutan, ya kayak negriku, negara2 afrika, brasil, paling itu aja, trus dikasih tahu sama mereka yang dari negara maju untuk jagain hutan baik2 supaya oksigen dunia masih segar dan mereka masih bisa menghirup O2 dari hutan kita, ya to?

Lha kalau gini caranya, mereka juga harus bayar dong, kan hutan mereka udah habis duluan trus mereka bikin industri macem2 juga mobil dan sepeda motor yang sekarang menguasai jalanan, mereka dapet untungnya, poolisi eh polusinya kok ngributin kita ya?

Kalau kita terus disuruh jagain hutan supaya tetep hijau apa emang mereka nyuruh kita jadi orang hutan lagi?  wehh lha ini gak bener…kita musti berdiri tegak dan mengepalkan tangan tanpa bermuka merah (ntar dikirain baboon) menjawab bahwa mereka harus bertanggung jawab.

mereka sudah menjadi negara industri selama lebih dari 400 tahun, sementara kita belum sama sekali bisa buat pabrik yang bagus dan menghasilkan tanpa biaya siluman lha kok sudah disuruh nanggung dosa mereka, suruh bayar mereka baru kita kasih udara segar, kalu gak kasih kentut aja…he..he

November 23, 2007 Posted by | embah bilang | Tinggalkan komentar

udah mau kiamat kale..!!

lha ini kalo kita mau cermatin apa yang terjadi di negri tercinta ini, mungkin memang jagad ini sudah cape en mau pecah..Lumpur lapindo gak selesai2, penduduk Sidoarjo sampe sudah capek dan gak ngerti musti ngapain lagi, apa ini emang sudah disengaja ya..? dibiarin berkepanjangan sampe mereka capek jadi gak usah digusur secara masal, mereka pindah sendiri trus kalu udah kosong nanti tinggal dijual lagi sama perusahaan minyak angin yang lain? apa emang gitu skenarionya?

Sekarang gunung-gunung berapi malah ikut-ikutan ngramein negri, udah banyak yang kentut dan mau pada mleduk..tapi ya sudahlah mungkin ini emang sudah waktunya.

Yang lebih hebat adalah beberapa orang yang mampu mengatakan bahwa mereka adalah Rasul, Nabi, Malaikat ataupun bidadari dan sudah nawarin kaplingan di ‘syurga’ weleh2….. kok ya ada juga orang yang percaya sama gini-ginian toh? Sebenernya kan gampang, kalau yang ngomong itu masih gak tahan lapar seperti kebanyakan pengungsi jangan percaya, kalau rambutnya masih bisa putus sama guntingnya tukang cukur jangan percaya, dan kalau sambil sembunyi2 mereka masih ngeliatin pantat cewek sama paha cewek yang jalan yaaa jangan percaya bohong tuh!!

Tambahan lagi, orang jaman sekarang itu rasa malunya sudah hampir gak ada, korupsi gede-gedean malah dianggap hebat dan dipanggil bos, mencuri uang rakyat malah dijadikan pejabat, yang muda juga gitu, kan emang remaja sekarang gak cowok gak cewek gampang sekali mlorotin celana dalamnya trus main sex – sex an sambil sok jadi sutradara merangkap produser filem…wes mboh gak weruh aku…

pepatah Madura mengatakan “You can not teach a new trick to the old dog” makanya sang aktor ketangkep (di Surabaya) nyabu lagi he he he

 

November 15, 2007 Posted by | embah bilang | 1 Komentar

embah bilang

mbah bilang adalah salah satu kalimat yang sanagt dikenal seantero nusantara ketika negriku dikenal sebagai negri yang kaya raya, gemah ripah loh jinawi, walaupun sebenarnya cuma keliahatannya thok.

Ketika semua orang dikasih kemudahan dan semua orang dibebaskan untuk memburu dan membeli mimpi2 untuk jadi jutawan dalam semalam melalui cara yang paling gampang yaitu Nalo, Porkas, Buntut, SDSB dan apapun namanya.

Ketika semua orang masih tidak malu-malu dan gak perlu sembunyi2 untuk pasang angka ajaib dan angka keberuntungan seminggu dua kali.

Ketika ribuan orang seluruh negri, pergi ketempat –tempat wingit dan angker untuk ngalap berkah en cari nomor sakti yang manjur untuk kaya mendadak.

Ketika semua orang tidak pernah sibuk bicara politik, ataupun kinerja pejabat, yang ada hanya kombinasi angka – angka dan rumus2 yang sama sekali gak pernah diajarkan dalam pelajaran aritmatika dan ilmu pasti disekolah – sekolah, baik SD inpress, SMP berbantuan ataupun SMA yang disamakan…

Pada saat duna maya adalah klenik, asap dupa, kemenyan, kembang setaman, dukun, paranormal dan bukan pakar IT, internet ataupun pawang duit online seperti Cosa aranda, Isnaini ataupun John Chow.

Ketika pedagang obat dan jamu kuat juga ngasih nomor hebat dan sakti dari demit dan gondoruwo…dan ini ketika aku masih kencur gak pernah ngerti apap2 sampai suatu saat aku juga kecanduan beli nomor porkas & SDSB

Saat itulah setiap hari ada kertas petunjuk dan ramalan yang selalu disertai kata2 mBah Bilang, supaya lebih angker dan dipercaya mandraguna…setiap orang punya buku khusus 1001 tafsir mimpi dikantong atau paling tidak dirumah mereka sebagai kitab wajib….

Maka negriku adalah negri yang penurut dan sendiko dawuh terhadap apa yang eMbah Bilang, diskusi2 dari pos hansip sampai ke gedung2 mewahpun tidak jauh dari perkataan embah bilang, jadi mulai sekarang saya akan selalu mulai dengan embah bilang soalnya ini gak bisa ditentang dan embah selalu merasa benar walaupun akhirnya salah, biar aja, orang namanya juga sudah tua, jadi bisa lupa en pikun…he he he

November 15, 2007 Posted by | embah bilang | 1 Komentar